Friday, April 3, 2015

Misi Peribadi...

Misi untuk 3 bulan seterusnya..

Macam mana agaknya keputusannya nanti??

Tunggu jelah dulu k...surprise...hahaha



Thursday, April 2, 2015

Bila Resah

Danish menangis susah hati bila salah sebuah buku teksnya tiada dalam rak buku. Dia berpusar satu bilik mencari-cari buku tersebut. Dah macam kucing nak beranak saya tengok dia. 

Minggu lepas buku tersebut ada (kelas tu seminggu sekali je). Maknanya ada kemungkinan kawan-kawan terbawa balik atau dia tertinggal di sekolah. Saya minta dia bertanya pada kawan-kawan di sekolah nanti kalau2 ada yang terambil bukunya.

Cadangan saya tidak membantu untuk dia merasa tenteram. Sekejap-sekejap airmata dia mengalir. Rasa takut pada guru membuatkan dia resah sepanjang malam. Saya pernah melalui pengalaman begitu dan saya tahu apa yang dia rasa. Sekadar berjenaka mengurangkan stress, saya katakan padanya.."Adik hebat sebab dah nangis lama2 pun air mata banyak lagi..tak kering2". Dia sekadar senyum senget - tanda tak puas hati.

Keesokkan paginya dia kata dia mimpi ustaz tersebut! Wah..betul2 takut ni..:)

Sementara menunggu van sampai..dia tak henti2 berdoa supaya Allah bantu dan selamatkan dia..walaupun  ianya permintaan saat terdesak, sekurang-kurangnya dia tahu kepada siapa dia harus bergantung harap dan memohon pertolongan.

Anyway..it is a good lesson for him to always take a good care of his belongings. An experience that he will remember for life..


Doa yang Danish baca mohon Allah bantu dia

Wednesday, November 26, 2014

Bapa Tua Itu....

Pengalaman ini mencetuskan keinginan untuk kembali menulis.


Hati saya syahdu kerana seorang bapa.

Ini kisah seorang bapa di mana anaknya belajar di tempat saya bekerja. Anak beliau tidak dapat meneruskan pengajian kerana masalah kesihatan. Dia datang menguruskan perkara itu. 

Saya bersembang santai dengan si bapa untuk berbahasa. Sehinggalah saya dapat tahu dia datang ke sini dengan menaiki motosikal. Si bapa datang dari jauh. Jarak tempat tinggalnya ke sini melebihi 100km. Umur si bapa hampir 70 tahun.

Jujur saya kasihan melihat fizikal si ayah dan hati saya bertambah sayu bila tahu dia datang dengan motosikal. Dia keluar jam 10 pagi dan tiba di sini jam 2.30 petang.

"Pakcik bawa perlahan..tak laju pun..mata dah tak berapa terang. Berhenti rehat dan minum dulu sebelum sampai ke sini".

Allahuakhbar..saya betul2 sedih..hati saya memang tersentuh.

Berkali-kali ucapan terima kasih keluar dari mulutnya sebelum dia meninggalkan bilik saya.

Saya berharap agar anaknya akan menjaga dan mengasihi bapa itu seperti mana bapanya sanggup berkorban untuk dirinya hari ini. 

Wajah tua itu membuatkan saya teringatkan wajah tua ayah saya..


"Ya ALLAH Engkau lindungilah pakcik itu, mudahkan dan selamatkanlah dia dalam perjalanan pulang. Sesungguhnya Engkau adalah sebaik-baik pelindung"...






Sunday, February 16, 2014

Luahan Rasa Danish



I had a conversation with Danish along the way from his school yesterday. One of the topics is about a sum of money he received because he is an orphan. 

Danish:      Mama...adik akan jadi anak yatim sampai bila2 ke? Nanti setiap kali kalau ada                          orang derma anak yatim, orang akan bagi adik lagi ke?
Mama:       Adik tak suka orang bagi sedekah kat adik? 
Danish:      Bukan tak suka orang sedekah tapi adik lagi suka kalau adik ada papa. 
Mama:       Kenapa?
Danish:      Bila bagi sedekah anak yatim masa kat perhimpunan cikgu panggil nama adik.                           Semua murid2 tahu adik anak yatim. Diorang cakap adik tak ada papa.
Mama:       Adik ada papa cuma papa adik dah meninggal. Tapi Adik kan ada mama..Adik                           cakap elok2 dekat diorang, tak salah pun jadi anak yatim.
Danish:      Adik seronok ada mama..adik sayang mama..tapi adik nak macam Azfar. Ada                            papa, ada mama, ada kakak, ada adik..adik tak ada pun. Kalau Adik tak nak duit                        sedekah tu tapi kita minta Allah pulangkan papa semula boleh ke Ma? 

Allahuakbar..Danish jujur dan berterus terang tentang perasaanya. Dia tak gembira dengan gelaran anak yatim sebab dia tak suka orang bersimpati dengan nasibnya dan selebihnya tak suka orang bercakap mengenai statusnya. Dia lebih memilih untuk ada bapa daripada menerima sedekah untuk anak yatim. 

Ianya perasaan sama yang sama alami 5 tahun dulu. Saya pernah berasa sangat kecewa dengan status saya di awal keadaan dulu. Saya benci dengan pandangan kasihan dan simpati orang pada saya. Saya tak perlukan itu semua.

Sedangkan saya yang dewasa pun terasa tertekan dengan gelaran baru itu, inikan pula anak kecil yang baru berumur 7 tahun.. Sungguh saya tak sangka dia begitu terkesan dengan sedekah-sedekah yang diterima dan statusnya sebagai anak yatim. Dahulu mungkin dia belum pandai menjelaskan perasaan hatinya. Kini dia semakin yakin dengan perasaannya dan mampu meluahkan isi hatinya. 

Saya tak sedar yang anak saya dah semakin dewasa sebab pada saya he will alwyas be my little precious hero..

#Imissmyotherhalfverymuch